Rabu, 05 Agustus 2020

Puluhan Tewas dan Ribuan Orang Terluka Akibat Ledakan Dasyat Lebanon

Beirut Lebanon - Puluhan warga dilaporkan meninggal dunia dan ribuan orang mengalami luka-luka pasca- ledakan besar yang mengguncang Beirut, Lebanon, pada Selasa (4/8/2020) petang.

Ledakan yang berlokasi di kawasan pelabuhan itu mengguncangkan seluruh ibu kota, mengguncang bangunan, dan menebarkan kepanikan di antara warganya.

Kepulan asap berwarna oranye membubung ke langit setelah ledakan kedua terjadi.

Perdana Menteri Hassan Diab menyatakan, sebanyak 2.750 amonium nitrat yang merupakan pupuk pertanian disinyalir menjadi penyebab insiden tersebut.

Pupuk itu, imbuhnya, disimpan selama bertahun-tahun dalam gudang di tepi laut. "Memicu bencana alam dalam setiap arti," kata dia.

Hingga pagi ini waktu Indonesia Barat, dilaporkan lebih dari 70 orang tewas dan 3.000 luka-luka, dengan jenazah yang terkubur di reruntuhan, kata para pejabat.

Ledakan itu menghantam dengan kekuatan gempa magnitudo 3,5 menurut pusat geosains Jerman GFZ. Ledakan didengar dan dirasakan sejauh Siprus lebih dari 200 kilometer (180 mil) melintasi Mediterania.

Menteri Dalam Negeri Lebanon mengatakan tampaknya ada sejumlah besar amonium nitrat di pelabuhan yang meledak.

Kehancuran mendadak membanjiri sebuah negara yang sudah berjuang dengan pandemi virus corona, krisis ekonomi, dan keuangan yang parah.

Selama berjam-jam setelah ledakan yang paling merusak dalam semua sejarah Lebanon, ambulans bergegas masuk dari seluruh negeri untuk menggotong yang terluka. Rumah sakit dipenuhi para korban, mereka meminta pasokan darah dan generator untuk menyalakan lampu.

Untuk blok di sekitar pelabuhan, di mana ledakan terjadi, warga berlumuran darah terhuyung-huyung melalui jalan-jalan yang dipenuhi dengan mobil terbalik dan puing-puing dari bangunan yang hancur.

Jendela dan pintu-pintu ditemukan terlepas beberapa kilometer jauhnya, termasuk di satu-satunya bandara internasional kota itu. Helikopter militer membantu mengatasi kebakaran yang berkobar di pelabuhan Beirut.

Diwartakan AP News, Menteri Dalam Negeri Mohammed Fahmi mengatakan kepada sebuah stasiun TV lokal, ledakan itu disebabkan oleh lebih dari 2.700 ton amonium nitrat yang telah disimpan di sebuah gudang di dermaga sejak disita dari sebuah kapal kargo pada tahun 2014.

Utama

Berawal Kenalan di Aplikasi Kencan, Saat Bercinta Youtuber Dihabisi dan Dimutilasi Jadi 11

Jakarta - Polisi menemukan sosok mayat laki-laki diduga menjadi korban mutilasi di Apartemen Kalibata City, Jakarta Selatan, Rabu sore, 16 S...